Skip to main content

Kepadatan kantor Pusat beberapa hari terakhir

Seminggu yang lalu gw sibuk mengurus administrasi di kantor pusat Universitas Sam Ratulangi Manado. Maksudnya pengen bayar SPP (meskipun udah koass tetep harus bayar spp). Mumpung kata rector bayar SPP sekarang udah bisa pake system online, jadinya mahasiswa UNSRAT sekarang bisa bayar pake ATM BNI ataupun bayar pake smart card (sebentar lagi kita akan bahas tentang smart card). Jadi semangat buat ngurus administrasi waktu itu.

Sesampainya di bank (dengan niat mau bayar spp pake ATM – sok elit), ternyata nomor  gw (entah nomor apa) belum terdaftar. WHAT??? Maksudnya apa ini *panic bukan kepalang*??? Kenapa bisa? Maksudnya gw nggak terdaftar mahasiswa UNSRAT gitu? Bukan main main bukan paniknya bukan main.. segeralah menuju ke Satpam.

“Pak, saya mau bayar spp pake atm. Tapi kenapa disitu ditulis nomor saya gk terdaftar ya?” bertanya dengan sangat sopan *jaim-banyak cowok ganteng – sembari malu*

“Coba cek diatas.” Singkat saja jawaban satpam sambil menunjuk ke bank lantai 2. Untung aja keteknya gk diangkat tinggi. Ntar semua yang ada disitu pingsan lagi. Maka tim medis siap beraksi… J

Segeralah gw pergi ke atas untuk mengecek nasib saya di UNSRAT tercinta. Sampai diatas banyak banget orangnya. Sampe nggak niat buat tahu nasib selanjutnya. Next action, gw turun saja ke bawah dan puji Tuhan memang tidak ada hal yang kebetulan. Ketemu adik tingkat trus dia bilang ke PTI cari yang namanya om Denis (kayaknya bukan itu namanya – lupa) trus lapor ke dia permasalahnnya apa. Sesampainya di PTI, si om Denis lagi istirahat makan. Dengar kata makan, gw juga ikut lapar.. hahaha… maka pergilah gw mencari makan.

Selesai makan, jadi capek balik ke kampus. Mending pulang sajalaaaaahhh… cukup hari itu bertemu dengan ATM dan ‘dia’ mengatakan bahwa nomor gw gk terdaftar, kemudian bertemu si pak satpam yang sangat disyukuri tidak mengangkat keteknya tinggi-tinggi *jaga2 nanti keteknya bau. Maklum hari sudah sangat terik*, setelah itu ketemu si adik tingkat yang baik sekali, dan tidak bertemu dengan om Denis dan yang ada malah ingat makan.

Keesokan harinya pagi-pagi benar *menurut gw*, gw langsung ke PTI dan benar, si om Denis ada dan belum istirahat makan. Gw langsung menceritakan kronologisnya seperti apa. Dia meminta kartu mahasiswa gw (kok gk minta kartu koass?) kemudian dia langsung mengecek di komputernya. Dan benar saja, katanya nomor gw gk terdaftar. Gw makin pusing. Katanya urus aja di kantor pusat  bagian administrasi. Ujubinabinsalih (gitu ya nulisnya?)… kenapa bisa seribet ini?

Gw pun langsung beranjak ke kantor pusat. Orang-orangnya banyaaaakk sekali...  tapi tak peduli apapun, demi masa depan gw langsung saja mencari siapa saja yang bisa gw tanyakan tentang masalah ini. Akhirnya didapatlah tempat yang tepat untuk memecahkan masalah ini.. hahahha… saya senang .. ada seorang bapak di bagian kartu mahasiswa, dia langsung menginput nama gw di computer. Ada satu hal yang dia katakan yang bikin gw tersentak kaget.

“Setelah ini kamu langsung pergi ke ibu nitha (kali ini namanya tidak salah. Nomornya pun masih ada di handphone gw), lalu bilang sama dia kalo nama kamu sudah di input di computer saya. Memang ada beberapa data yang hilang waktu itu jadi harus diinput lagi datanya.” Busheeeet *scream*, jadi gw sibuk pusing keringetan kayak gini cuman gara2 mereka ngilangin data mahasiswa termasuk data gw? Bukan main gk ada tanggung jawabnya sama sekali.

Gw bĂȘte, gw jengkel. Tapi mau sampe kapan gw jengkel sama semua ini. Jadi walaupun antriannya banyak, gw tetep berusaha menemui ibu nitha. Sesulit apapun itu, apapun rintangan yang mengahalangi akan gw hadapi semampu gw *ala sinetron*. Tapi sebenarnya capek juga sih harus ngantri buat nunggu si ibu nitha. Gw harus ikut antrian yang panjang banget padahal maksud dan tujuan gw masuk ke dalam gk sama kayak mereka2 itu yang pada ngantri gk jelas. Gw cuman pengen ketemu ibu nitha yang mungkin di dalam lagi gk ngapa-ngapain. Kalian bayangin aja bagaimana padatnya suasana kantor pusat saat ini. Udah sempit, kepanasan, gk ada temen ngobrol. Gk mungkin gw SKSD sama orang disebelah gw. Mau ngobrol apa coba? Masa gw harus ngangkat topik dan ngomong : “Eh, loe punya twitter gk? Loe tahu gk kalo Arumi sama Willy Dozen udah mo nikah?” eh jadinya nge gossip dong gw ma dia. Yang ada gw dicap biang gossip yang gk penting banget. Hahahha… *ngomong2 itu yg gw baca di twitter pagi ini*.

Lama gw menunggu, istirahat makan hampir tiba. Gw tahu hari itu gw gk bakalan ketemu sama ibu nitha. Gw langsung nyabut dari tempat itu setelah sekian lama gw ngantri. Secara waktu itu udah menunjukkan pukul 11.45 a.m dan gw ada di antrian + 5 meter dari batas pintu masuk ke ruangan ibu yang menurut gw penting banget untuk masa depan gw. Jadi sangat tidak mungkin dalam waktu 15 menit gw bisa sampai ke dalam. Jadi karena gw cukup pintar untuk hal ini (bahkan teramat pintar) jadi gw memutuskan untuk kembali lagi setelah pesan-pesan berikut ini.

Gw gk balik ke kantor pusat hari itu. Yg penting gw udah input nama gw di computer jadi tinggal input nama di computer lain lagi. Hhhmmm… gw balik keesokan harinya.

Hari ketiga perburuan masa depan gw di UNSRAT tercinta. Itu berarti hari Rabu. Gw ngapain ya hari rabu? Ohiya, pagi-pagi benar *menurut gw* gw langsung ngurusin smart card. Gw sengaja datang pagi karena gw tahu antrinya pasti panjang banget. Yaiyalah secara bank di kampus udah bikin 2 tenda buat mahasiswa supaya nggak kepanasan. Haaa.. pintar kan gw? Hehhehe… selang beberapa menit gw tiba di bank dan duduk, si pak satpam alias Papam langsung menyuruh kami  mahasiswa/mahasiswi yang rajin itu langsung segera naik ke atas buat ngambil smart card.. hahaha… emang ngantrinya cukup lama sekitar 2 jam sampai aktivasi smart card. Tapi akhirnya berhasil juga. Gw cepet2 lari ke kantor pusat. Niat mau ngantri, eh banyak banget orang yg udah ngantri.. rasanya pengen nangis beneran. Ya ampuuunnn.. gw bakalan ngantri lagi? Gk sanggup gw… putus asa. Gw langsung nanya ke bapak yang input nama gw di computer bagian kartu mahasiswa. Gw belum nanya apa2 dia langsung nanya, “Kamu sudah ketemu ibu nitha?”. Ya gw jawab aja belum. Soalnya gk bisa ngantri. Katanya, coba cek lagi sama ibu nitha di dalam. Ngomong sama satpam kalo gw mau ketemu ibu nitha bukan sama ibu yang satunya lagi. Karena gw anaknya penurut, gw langsung hampirin si satpam. Katanya ok. Gw disuruh tunggu sebentar gk perlu ikutan ngantri. Yes yes yes… horraaaayyy.. akhirnya. Gw pikir hari itu juga urusan gw bakalan selesai. Agak sedikit lama menunggu, gw langsung menghampiri si satpam di depan pintu, “Pak, saya sudah bisa ketemu ibu nitha?” trus katanya, “tunggu ya dek. Sabar. Ini masih banyak yg ngantri.” Lho, waktu itu gw kaget. Dalam hati, gw kirain dia udah tahu kalo gw gak niat ngantri karena keperluan gw beda sama mereka, orang yang mau gw temuin beda sama mereka. Muka gw udah jelek banget waktu itu (gk jelek2 amat sih). 5 menit kemudian si satpam keluar trus dia liatin gw. Gw nanya, “Gimana pak? Sudah bisa masuk saya?” trus si satpam mukanya udah jadi jelek banget (sangat jelek, lebih jelek daripada muka gw tadi). Katanya, “Kamu mahasiswa?” tru gw jawab, “Mmmm.. bukan.” Maksud gw bukan mahasiswa yang mau ngambil S1. Secara gw udah lulus *tetep gk mau ngaku mahasiswa*. “Lalu apa? Pasca Sarjana?” tanyanya lagi. “Bukan”. Gw jawab singkat. “Lalu apa?” kayaknya dia udah jengkel banget. Dia nggaktahu gw udah lebih jengkel daripada dia. Setengah teriak, setengah menahan napas, sepenuhnya menahan amarah gw bilang sama dia, “Saya dokter muda.” Bangga banget gw ngomong kayak gitu hahahha :D si satpam langsung bilang, “oh, maaf dok. Tunggu sebentar ya.” Dia kayaknya jadi hormat gitu kayaknya. Padahal gw gk niat dipanggil dokter. Si satpam langsung masuk ke dalam, kayaknya nemuin si ibu nitha, trus keluar lagi. Dia ngomong, “maaf ya, nanti tulis namanya di bapak disitu (sembari menunjuk kea rah bapak yg di bagia kartu mahasiswa) trus bilang aja tulis nama di kertas. Ntar dia yang kasi catatannya ke ibu nitha.” Tanpa menunggu gw langsung samperin si bapak trus nulis nama dan pulang. Hahahaha.. :D lega gw.. gw bisa bayar SPP besok. Itu artinya. Akhirnya gw pulang dengan hati tenang.

Keesokan harinya, pagi-pagi benar gw langsung ke ATM buat bayar SPP *tetap sok elit*. Tapi entah kenapa gw masih belum bisa bayar SPP. Nomor gw masih aja belum terdaftar… gw naik pitam. Gw langsung ke kantor pusat. Hampir aja gw jadi gk sopan. Tapi akhirnya gw sadar… hahhaha… gw nanya baik-baik sama tuh bapak. Eh katanya ntar siang dicek lagi. Eh bener aja, siang hari nomor gw udah terdaftar (kata temen gw di bank). Tapi gw belum bisa bayar karenaaaaaa… gw pergi melanglang buana ke danau tondano.. hahahha.. hooyy.. eceng gondoknya banyak banget. Gimana cara pemerintah mengatasinya? Diam sajakah? I don’t think that’s a good idea.



 

Hari kelima, hari jumat hari ngisi KRS, gw ke bank, bayar manual. Nunggu kurang lebih 2 jam trus gw harus balik ke kantor pusat buat minta tandatangan ato cap ato apalah mau mereka. Pas nyampe disana.. wooooowwww.. antriannya panjang banget *sebenarnya itu yang gw liat selama seminggu gw ngrusin this stupid things*. Alhasil, gw minta bantuannya Papam. Selesailah dalam waktu 1 jam tanpa gw harus ngantri.. hahaha.. selanjutnya, isi KRS di fakultas… hmmm… akhirnya. Selesai juga semuanya.

Seminggu ini, banyak hal yang harus gw urus. Alhasil, berat badan gw turun hahahha… gw sangat merindukan berat badan gw bisa turun. Terutama lemak di bagian pipi, perut, lengan. Itu dia yang sangat menyiksa. Meskipun IMT* gw normal, tapi gw masih tetep gk puas. Hahha.. secara, gw manusia yang sifat dasarnya gk bakalan pernah puas.

Yang gw ambil hikmahnya dari sini… kalo seandainya gw boleh memilih, gw gk mau kuliah di UNSRAT hahahah :D… gk ding, udah terlambat.. udah lulus boooo… gw harus bersyukur untuk seminggu ini gw bisa belajar mengurus administrasi yang menurut gw sangat ribet. Gw berpanas-panasan, ngantri, bolak balik kesana kesini gk jelas, terpapar sinar matahari, sempat disangka anak kedokteran gigi trus dimarahi karena pake rok yang pendek hahaha…  si satpam bank sama kantor pusat kayaknya udah familiar sama muka gw ini.. hihihi.. secara gw setiap hari tongkrongin tempat mereka nongkrong hahahha…

Hmmm… ternyata sulit juga ngurusin sekolah. pengen banget kuliah di luar Indonesia (kalo Tuhan berkenan). Udah dapet beasiswa dan semoga gw nggak ribet ngurusin semua administrasi itu. Yg berat buat gw (berhubungan dengan tempat gw rencananya sekolah ngambil spesialis) adalah gw harus belajar bahasa mereka yang menurut gw.. weuuuuaaa.. gw perlu kursus kayaknya.. bisa gk disana pake bahasa inggris aja buat komunikasi ? ntar gw bingung kalo ada pasien datang trus ngomong pake bahasa negaranya tercinta.. bukan main main bukan… Michael Ballack aja udah bisa bahasa inggris hehehhe J

Well, nikmatilah masa-masa sekolah. sangat menyenangkan. Salah satu hal yang mewarnai masa-masa sekolah adalah kita belajar bagaimana mengurus administrasi tanpa bantuan orang tua, dimana temen pun gk ada saat kita pada ngantri buat sesuatu hal yang rasanya gk penting banget. Tapi, itulah sekolah. menyenangkan dan menyebalkan (pada beberapa situasi). Jadi nikmatilah saat-saat yang menyenangkan bahkan saat-saat yang menyebalkan. Kalo semuanya dinikmati, sekalipun susah, kita tetap akan merasa bersyukur.

Tips : kalo udah merasa bĂȘte, coba tarik napas dalam2 (asala jangan saat ada orang kentut aja), trus buang (lewat hidung atau mulut. Jangan lewat lubang p****t) lalu pikirkan jika suatu saat kamu udah selesai sekolah di tempat itu, trus kamu membayangkan kamu mengurus semuanya itu disaat-saat yang menurut kamu ‘menjengkelkan’. Percaya deh, pasti kamu bakalan senyum sendiri (hati-hati dikira orang gila).

Jadi, bersyukurlah dalam segala hal. Tahan emosi, berusahalah untuk tetap tersenyum karena kamu nggak akan pernah tahu efek senyum kamu buat orang lain. Bisa jadi kamu jadi berkat buat orang lain lewat senyuman kamu (siapa tahu ada yang jatuh cinta) hahahha :D
Sampai jumpa di posting selanjutnya.

Gb
bertapa diatas danau tondano :p

Comments

Popular posts from this blog

Efek samping penggunaan kortikosteroid pada mata

Bahan ini neh, susah banget gw bikinnya. sembari gw bertanya pada pembimbing gw, eh banyak juga yang gk diketahui. alasannya sih karena bahannya susah... woooyyy,, residen aja susah mikirnya apalagi gw seorang koass??? tega bener dah ni supervisor ngasih gw bahan ini buat dibikin refarat. tapi Puji Tuhan, 2 minggu *kuranglebih* gw bikin ini bisa jadi.. hehhe..
gw kasih judul EFEK SAMPING PENGGUNAAN KORTIKOSTEROID PADA MATA




BAB  I
PENDAHULUAN

Banyak orang yang terkena alergi pada mata mengobati sakit mereka dan sangat efektif dengan menggunakan produk-produk yang beredar di pasaran. Jika obat-obatan tersebut tidak bekerja atau jika terdapat nyeri pada mata mereka, mata merah yang sangat hebat, terdapat lebih banyak lagi kotoran pada mata, kita harus memberikan saran-saran yang berhubungan dengan kesehatan mata yang benar.
Kortikosteroid sering digunakan dalam beberapa bentuk, untuk menyembuhkan beberapa kondisi yang berbeda. Karena kortikosteroid mengurangi rasa gatal, bengkak, merah, dan r…

Wanita Ideal seperti apa? (Amsal 31:10-31)

“Seorang wanita yang setia, cakap, baik hati, murah hati, suka bekerja keras, takut akan Tuhan dan memiliki kecantikan yang abadi…”
1. Setia dan dapat dipercaya Amsal 31:10 berkata, “Isteri yang cakap siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga dari pada permata.” Alkitab membandingkan wanita semacam itu dengan permata karena memang wanita semacam ini jarang ada. Salah satu kualitas yang membuatnya sangat jarang dan berharga adalah karena ia dapat dipercaya (trustworthy). Ayat 11 mengatakan bahwa “Hati suaminya percaya kepadanya”, sehingga sang suami tidak perlu kuatir, takut, ataupun curiga terhadapnya. Adanya kepercayaan ini menyebabkan sang suami dapat bekerja dengan lebih baik dan fokus. Ayat 23 memberitahu kita bahwa “Suaminya dikenal di pintu gerbang, kalau ia duduk bersama-sama para tua-tua negeri.” Rupanya suami wanita ini dikenal sebagai seseorang yang berpengaruh dan dihormati dalam komunitasnya. Ia mampu untuk naik ke posisi yang tinggi akibat bantuan istrinya. Aku pernah …